Nama Asli Gaara versi Kishimoto yang Tidak Diekspos



Borutonesia.com - Gaara adalah salah satu karakter Naruto yang paling disukai sepanjang berjalannya serial ini. Dia muncul sejak awal sebagai penjahat dan kemudian berubah menjadi orang baik, setelah menjadi salah satu korban pertama Naruto akibat jutsu yang mematikan yaitu Talk no Jutsu :v

Tapi, latar belakang dan cara dia berhubungan dengan Naruto seketika membuatnya menjadi favorit penggemar. Gaara kemudian menjadi salah satu orang paling sukses dalam sejarah serial Naruto ini, saat dia menjadi Kage termuda yang pernah ada pada usia 14-15. Dia adalah anak dari Kazekage ke-4.

Gambar Garaa

Setelah menjadi Kazekage Kelima, Gaara membuat Sunagakure menjadi desa yang makmur. Dia bahkan saat dia membawa mereka ke dalam Perang Ninja Keempat, dia menempati jabatan yang sangat tinggi dalam Aliansi Shinobi.

Bahkan kemudian Gaara memainkan peran penting, dan dia bahkan menyelamatkan Naruto saat Kurama diekstraksi darinya. Pada akhir seri, Gaara adalah tanpa diragukan lagi salah satu karakter terkuat yang tetap hidup. Tapi, Kishimoto baru saja mengungkapkan sesuatu yang akan mengejutkan semua penggemar Gaara.

Gambar Garaa

Gaara diperkenalkan di seri selama Arc Ujian Chunin dan Kishimoto harus membuat naskah kembali saat berada di Arc Tanah Gelombang. Jadi, sebelumnya dia benar-benar telah memutuskan nama karakter ini adalah Kotarou Fuuma. Namun, itu tidak benar-benar terjadi, karena editor Kishimoto tidak membiarkannya menyusuri jalan setapak itu.

"Bagi saya, nama Gaara seharusnya adalah Kotarou Fuuma. Tapi editor saya sangat tidak setuju," kata sang pencipta.

"Saya keberatan dan mengatakan itu adalah nama yang cocok untuk ninja pasir dan itu berlangsung selama berminggu-minggu."

Gambar Garaa

"Saya masih belum tahu alasannya. Ketika saya berkata, "Lalu bagaimana saya bisa memanggilnya?" Editor saya berkata "Gaara" ... saya benar-benar menyukai itu jadi saya menyimpannya.

Kemudian kemudian dia mengatakan kepada saya bahwa itu adalah nama sebuah Resor Ski dan bahwa dia baru saja kembali dari tempat itu," Kishimoto mengungkapkan.

Gambar Garaa

"Saya bilang" Itu hanya omong kosong, tapi karena saya sudah mengambil nama ceritanya dan saya menyukainya, saya menyimpannya. Kemudian, saya berhenti memusatkan perhatian pada nama keluarga dan hanya mencari tahu bagaimana namanya dan apa artinya namanya. "

Jadi begitulah Kishimoto datang dengan Gaara. Jika bukan karena editornya, kita pasti sudah mengenal Gaara oleh Fuuma sekarang, dan itu tidak terdengar sebagus Gaara. Apa pendapatmu tentang ini? Apakah kamu lebih menyukai Fuuma daripada Gaara? Beri tahu saya di bagian komentar di bawah ini.

Click to comment